Pengertian UPS dan Fungsinya serta Cara Kerjanya

Sabtu, Oktober 28th, 2017 - Uncategorized

Pengertian UPS Dan Fungsinya Serta Cara Kerjanya – Listrik di Indonesia seringkali tidak stabil. Selain sering memutarkan pemadaman listrik, arus dan voltase listrik yang masuk ke unit perumahan dan perkantoran tidak selalu stabil. Ketidakstabilan arus dan voltase listrik ini bisa berakibat fatal bagi perangkat elektronik baik di rumah maupun di tempat kerja.

Komputer adalah salah satu perangkat elektronik yang sangat rentan terhadap ketidakstabilan arus dan tegangan ini.

Selain kerusakan data karena mungkin kita belum sempat melakukan penyimpanan data dari pekerjaan kita, masalah ini juga sangat berbahaya bagi komponen komputer. Ketidakstabilan listrik ini pertama-tama akan menyerang power supply komputer kita.

Jika tidak segera diatasi, maka masalah ini bisa saja menyerang komponen motherboard komputer kita, yang merupakan komponen yang sangat vital dan mahal.

Baca: pengertian motherboard dan fungsinya

Untuk berkeliling dan mengamankan semua komponen komputer kami, disarankan untuk menghubungkan daya komputer dengan Uninterruptible Power Supplies atau yang lebih dikenal dengan UPS.

Jika Anda bekerja banyak menggunakan komputer, UPS ini wajib. Karena kita tidak tahu apakah listrik yang masuk tidak akan meledak secara tak terduga.

Selain itu, umum bahwa daya masuk dan voltase tidak selalu stabil, berpotensi merusak komponen komputer Anda. Disini kita akan membahas tentang pengertian, fungsi, dan bagaimana UPS bekerja. Mari kita lihat bersama sehingga kita tahu betapa pentingnya perangkat yang satu ini.

Pengertian UPS

pengertian ups dan fungsinya

UPS

Uninterruptible Power Supplies (UPS), juga dikenal sebagai “sumber daya yang tidak pernah terputus”, adalah perangkat ekstrim yang mampu menyediakan pasokan listrik sementara saat arus listrik utama terputus.

UPS mampu memberikan perlindungan hampir segera selama pemadaman listrik. Perangkat UPS ini dapat digunakan untuk melindungi perangkat elektronik apa pun yang peka terhadap ketidakstabilan dan voltase utilitas saat ini.

Namun pada umumnya UPS digunakan untuk melindungi komputer sehingga ketika tiba-tiba kehilangan daya, kita masih sempat mematikan komputer kita dengan benar untuk menghindari kerusakan pada kedua perangkat keras komputer dan perangkat lunak.

Fungsi UPS

UPS memiliki tiga fungsi utama, yaitu 1) sebagai sarana untuk menstabilkan tegangan arus listrik, 2) memberikan power supply sementara, dan 3) sebagai alat data cadangan. Mari kita lihat lebih dekat masing-masing fungsi UPS.

1. Sebagai sarana untuk menstabilkan arus listrik
Listrik yang mengalir ke komputer rumah dan kantor kita tidak selalu dalam keadaan konstan. Seringkali arus listrik yang mengalir terkena hambatan listrik sehingga voltase turun.

Tegangan listrik yang menurun ini bisa sangat berbahaya bagi perangkat elektronik baik di rumah maupun di kantor, belum lagi komputer kita.

Jika tegangan naik dan turun beberapa kali tidak masalah. Namun, jika voltase tidak stabil untuk jangka waktu yang lama dan sering terjadi maka konsekuensinya akan sangat fatal dan berbahaya.

Di Indonesia khususnya, listrik masih menjadi masalah di mana sering terjadi pemadaman listrik, ketidakseimbangan antara pasokan listrik dan permintaan yang tidak seimbang, dan distribusi listrik yang jauh menyebabkan masalah ketidakstabilan tegangan listrik ini.

Nah disini peran UPS sangat penting. UPS ini dapat membantu menstabilkan tegangan listrik yang masuk pada komputer kita. Bisa dikatakan UPS ini adalah perangkat yang harus dipasang jika kita menginginkan komputer kita tahan lama.

2. Sediakan cadangan listrik sementara
Masih terkait dengan poin pertama, fungsi UPS adalah memberikan daya cadangan sementara untuk komputer kita. Karena seringnya masalah listrik, terkadang saat kita mengerjakan sesuatu di komputer kita, tiba-tiba power padam.

Dan kita belum menyimpan hasil pekerjaan kita. Meski perangkat lunak telah dilengkapi fitur autosave, namun tidak semua bagian penting dari pekerjaan kita tersimpan secara otomatis.

Disini UPS bisa kita andalkan. UPS ini seperti baterai yang menyediakan daya cadangan sementara sehingga kita bisa menyimpan file kerja kita dan mematikan komputer kita saat listrik tiba-tiba mati.

Dengan demikian kita bisa menyelamatkan hasil kerja kita serta komputer kita dari resiko kerusakan komponen akibat terputusnya tegangan secara tiba-tiba.

Pasokan listrik sementara yang disediakan oleh UPS tidak akan selamanya. Berbagai jenis UPS memiliki kapasitas masing-masing dalam menyediakan catu daya sementara untuk komputer kita saat listrik gagal tanpa diduga.

Dianjurkan jika Anda ingin membeli perangkat UPS untuk melindungi perangkat komputer Anda, sebaiknya pilih UPS yang bisa bertahan hingga 15 menit.

3. Sebagai alat daya cadangan
Fungsi UPS ketiga sebenarnya mirip dengan fungsi kedua. Hanya saja fungsi ini lebih didedikasikan untuk komputer yang terhubung ke jaringan atau server.

Tak jarang di kantor komputer terhubung secara terintegrasi ke server perkantoran untuk memudahkan transaksi data kantor internal. Untuk memastikan data tidak hilang atau rusak saat daya gagal saat data sedang disinkronkan, UPS bisa sangat membantu.

Umumnya selain UPS ini, kantor juga menyediakan sumber daya cadangan yang lebih besar yaitu generator. Namun listrik yang dihasilkan oleh generator ini juga sering tidak stabil. Karena itu, seperti yang kita bahas pada fungsi pertama, penggunaan UPS adalah suatu keharusan untuk menjamin keamanan perangkat komputer.

 

Cara Kerja UPS

Cara kerja UPS pada umumnya ada 3 jenis, yaitu sistem 1) standby (off-line) UPS, 2) line-interactive UPS, dan 3) on-line UPS. Disini kita akan membahas apa perbedaan antara ketiga cara kerja UPS.

1. Cara kerja UPS sistem standby (off-line)
Bagaimana jenis UPS ini melakukan pengisian langsung dari sumber listrik dan menyimpannya ke dalam baterai penyimpanan cadangan yang hanya digunakan saat daya rusak. Dorong komputer terhubung langsung dengan UPS ini.

Bila voltase yang masuk ke UPS tidak stabil, UPS jenis ini akan menyalakan sirkuit inverter DC-AC internal yang didukung oleh kaset UPS ini. UPS dengan jenis pekerjaan ini umumnya memiliki harga yang relatif murah dengan spesifikasi di bawah 1kVA.

2. Cara kerja UPS sistem line-interactive
Cara kerja sistem jalur garis interaktif ini bekerja dengan mempertahankan jalur inverter dan mengalihkan arus baterai DC dari mode pengisian ke mode catu daya saat power padam.

Pada jenis UPS ini ada sebuah autotransformer yang bisa mengatur mode UPS jenis ini dari pengisian dan penyuplai mode melalui identifikasi stabilitas voltase catu daya masuk.

Pada kondisi voltase rendah, UPS ini akan menyesuaikan arus masuk dan arus keluar sehingga dalam keadaan seperti ini UPS memerlukan arus masukan yang lebih besar.

3. Cara kerja UPS sistem on-line
Cara kerja UPS tipe 3 ini adalah dengan menggunakan metode “konversi ganda” dari arus AC yang diterima kemudian dilanjutkan ke baterai internal baru dan kemudian dialirkan kembali ke daya AC 120V / 240V untuk melindungi komputer kita.

Umumnya teknologi yang digunakan dalam sistem UPS sama dengan sistem line-interactive. Sistem ini umumnya memiliki kapasitas yang besar sehingga mahal.

Demikian artikel tentang pengertian ups dan fungsinya serta cara kerjanya. Terimakasih

error: Maaf ! Konten Di Kunci